Senin, 11 Mei 2015

SEJARAH PERANG IRAK - IRAN YANG DIPAKSAKAN


MARI KITA SAKSIKAN BAGAIMANA KETANGGUHAN REPUBLIK ISLAM IRAN MEMPERTAHANKAN DIRI WALAUPUN SELURUH TIMUR TENGAH KECUALI SURIAH MEMIHAK KEPADA IRAK


DIBAWAH KOMANDO ARAB SAUDI (DENGAN BENDERA PAN-ARABISME) RII (DENGAN  BENDERA PAN - ISLAMISMENYA) TIDAK DAPAT DIKALAHKA

       YANG MEMBANTU IRAK BUKAN HANYA NEGARA ARAB SAUDI CS SAJA         TETAPI JUGA AS, RUSIA, INGGERIS, PERANCIS DAN CINA
NAMUN RII TETAP TEGAR TAK TERKALAHKAN 


"Alif Lam Mim, Bangsa Rumawi telah dikalahkan di negara tetangga. Namun se telah mereka mengalami kekalahan, mereka akan mengalami kemenangan kem bali pada sepuluh tahun kemudian. Soal kemenangan pertama dan kemenangan terakhir adalah urusan Allah. Disaat itu orang-orang beriman merasa gembi ra" (QS. Ar Rum 1 - 4)


Sejarah Perang Iran vs Irak

A.    Penyebab Perang
Irak dan Iran adalah 2 negara yang bertetangga. Banyak hal yang memicu terjadinya peperangan diantara keduanya seperti masalah politik, ekonomi dan sektarian, berikut ini adalah beberapa pemicu konflik:

1.      Sengketa atas Shatt Al-Arab dan Khuzestan
Shatt Al-Arab adalah sungai sepanjang 200Km yang terbentuk atas pertemuan sungai Eufrat dan Tigris di Kota Al Qumah, Irak Selatan, dimana bagian akhir sungai itu adalah teluk Persia yang merupakan perbatasan antara Irak dan Iran. Karena letaknya yang strategis menuju Teluk Persia maka sungai tersebut menjadi wilayah sengketa kedua negara.

Wilayah lain yang menjadi sengketa adalah provinsi Khuzestan yang kaya akan minyak. Wilayah tersebut menjadi wilayah Iran namun sejak 1969 Irak mengklaim bahwa wilayah tersebut menjadi wilayahnya bahkan Irak menyerukan warga arab yang tinggal disana untuk memberontak melawan Iran.

2.      Munculnya Revolusi Islam di Iran
Pada tahun 1979 terjadi penumbangan rezim Pahlevi yang merupakan rezim boneka bentukan Amerika serikat dan di gantikan oleh sistem Republik Islam. Pasca penumbangan tersebut munculah kekhawatiran dikalangan nasionalis Arab dan kaum muslim Sunni karena di khawatirkan revolusi tersebut akan menyebar di negara-negara Arab lainnya. Kekhawatriran terbesar terjadi di wilayah Irak yang wilayahnya bersebalahan dengan Iran dan terdapat kaum minoritas Syiah di wilayahnya.

Ayatullah Khoemeni pemimpin revolusi Iran memang memiliki impian untuk menyebarkan pengaruh revolusinya ke wilayah Arab lainnya. Pertengahan 1980, Khomenini menyatakan bahwa pemerintahan sekular irak adalah pemerintahan “boneka setan” dan masyarakat muslim di Irak sebaiknya bersatu untuk melakukan revolusi seperti yang terjadi di Iran.
3.   Terjadi Percobaan Pembunuhan terhadap Pejabat Irak

Pertengah tahun 1980, terjadi percobaan pembunuhan terhadap Deputi Perdana Menteri Irak, Tariq Azis. Irak pun menangkap beberapa orang yang diduga terlibat dalam percobaan pembunuhan tersebut, selain itu Irak juga mendeportasi ribuan warga Syiah iran keluar dari Irak. Pemimpin Irak sadam Hussein menyalahkan Iran karena diduga terdapat agen Iran yang juga terlibat didalamnya. Kejadian tersebut pun semakin memanasklan hubungan kedua negara sehingga perang pun sulit untuk di hindarkan.

B.  Jalannya Perang Iran melawan Irak
Perang Iran-Irak juga dikenal sebagai Pertahanan Suci dan Perang Revolusi Iran di Iran, dan Qadisiyyah Saddam di Irak, adalah perang di antara Irak dan Iran yang bermula pada bulan September 1980 dan berakhir pada bulan Agustus 1988. Perang ini bermula ketika rezim Saddam Hussein berkuasa. Berawal dari Saddam Hussein melakukan pelanggaran di wilayah Iran. Dalam perang tersebut terjadi banyak tarik ulur pasukan hingga berakhirnya perang, dan berikut ini adalah tahap-tahap peperangan:

1.   Tahun 1980, Penyerbuan oleh irak
Pada tanggal 22 September irak melancarkan serangan udara di 10 pangkalan udara yang terdapat di Iran, Irak mnggunakan strategi yang dilakukan Israel dalam perang 6 hari. Dalam serangn tersebut Irak berhasil menghancurkan jalan-jalan darat dan amunisi-amunisi Iran, sementara pesawat pesawat yang dimiliki Iran pun masih banyak yang utuh karena terlindung dalam hanggar-hanggar yang terproteksi khusus. Kegagalan irak tersebut memberi kesempatan pada Iran untuk membalas serangan udara ke Irak.

Sehari kemudian, Irak melakukan serangan darat ke wilayah Iran dari 3 front sekaligus. Inti dari serangan tersebut adalah untuk menguasai Khuzestan & Shatt al-Arab di mana 4 dari 6 divisi pasukan Irak dalam penyerbuan dikirim untuk menguasai kedua wilayah tersebut. Sisanya dipecah jadi 2 untuk menguasai front utara (Qasr-e Shirin) & front tengah (Mehran) untuk mengantisipasi serangan balik yang mungkin dilakukan oleh Iran. Hasilnya, usai serangan mendadak itu Irak berhasil menguasai wilayah Iran seluas 1.000 km persegi.

Bulan November 1980, pasukan Irak melancarkan serangan ke 2 kota penting yang strategis di Iran selatan, Shabadan & Khorramshahr. Dalam penyerbuannya itu, pasukan Irak mendapat perlawanan sengit dari pasukan Pasadan (Garda Revolusi) Iran. Kedua kota tersebut akhirnya berhasil dikuasai Irak pada tanggal 10 November 1980. Tercatat belasan ribu pasukan dari kedua kubu terbunuh dalam pertempuran di kedua kota tersebut. Keberhasilan Irak menguasai kedua kota tersebut sekaligus menjadi keberhasilan terakhir Irak mencaplok wilayah mayor dari Iran.

Iran yang tertekan sempat berusaha melakukan serangan balasan kepada Irak pada awal tahun 1981, namun gagal karena presiden Iran, Bani Sadr, nekat memimpin langsung pasukan reguler Iran sekalipun dia hanya memiliki pengetahuan militer yang minim. Ia mengirimkan 3 resimen pasukan reguler tanpa didukung oleh Pasadar & tidak memperhitungkan waktu serangan di waktu hujan yang bakal menyulitkan suplai logistik. Akibatnya, pasukan Iran dikepung pasukan Irak & banyak dari kendaraan lapis baja Iran yang hancur atau perlu ditinggalkan karena terjebak dalam lumpur.

Serangan balasan Iran yang jauh lebih efektif sebenarnya sudah dilakukan beberapa hari sejak Irak pertama kali membombardir pangkalan udara milik Iran. Pesawat-pesawat F-4 milik Iran melakukan serangan ke wilayah Irak & secara efektif berhasil melumpuhkan sejumlah titik penting di Irak. Keberhasilan tersebut membuat pasukan udara Iran terlihat lebih superior dibanding pasukan udara Irak. Namun, kurangnya amunisi & suku cadang yang hanya bisa didapatkan dari AS - mantan sekutu Iran yang berbalik memusuhi mereka pasca revolusi Islam - membuat Iran lebih banyak memakai helikopter yang dipasangi persenjataan darat sebagai pendukung dari udara (aerial support).

2.   1982: Titik Balik Mudurnya Irak
Pasukan Irak dalam serangan kilatnya berhasil memanfaatkan momentum lemahnya koordinasi pasukan Iran & problem alutsista milik Iran sehingga para pengamat yakin bahwa perang akan segera berakhir dengan kemenangan Irak hanya dalam waktu beberapa minggu. Plus, Irak memang berhasil menguasai wilayah-wilayah strategis Iran dalam serangannya itu. Namun, Iran enggan menyerah begitu saja & dalam perkembangannya berhasil memukul balik Irak.

Problem bagi Iran dalam perang adalah dari segi alutsista atau persenjataan, mereka kalah superior dibanding Irak yang saat itu memang merupakan salah satu negara dengan kekuatan militer terbaik di Timur Tengah selain Israel. Untuk mengantisipasinya, sejak perang meletus Iran merekrut ratusan ribu milisi sukarela yang disebut Basij (Tentara Rakyat). Basij tidak memiliki pengalaman militer & persenjataan yang memadai, namun mereka memiliki keyakinan sangat tinggi akan ideologi religiusnya & tidak segan-segan melakukan tindakan berani mati semisal menerobos ladang ranjau atau area yang dihujani tembakan artileri musuh saat diperintahkan.

Pasukan Irak di wilayah Iran dalam perkembangannya tidak bisa bergerak lebih jauh lagi sejak bulan Maret 1981 setelah pasukan mereka dikalahkan oleh milisi Basij yang jumlahnya mencapai ribuan di Sungai Kanun. Sejak itu, Irak lebih banyak melakukan taktik defensif untuk mempertahankan wilayah taklukan mereka & hanya terjadi sedikit pergeseran di garis depan. Faktor utamanya adalah kesalahan prediksi di mana Irak memperkirakan warga Arab Sunni di Iran bakal membantu mereka. Namun faktanya, mereka - bersama rakyat Iran lainnya - justru bersatu & bahu-membahu melawan Irak.

Titik balik bagi Iran terjadi pada bulan Maret 1982 dalam operasi militernya di bawah kode sandi "Operasi Kemenangan yang Tak Dapat Disangkal" (Operation Undeniable Victory). Dalam operasi militer itu, pasukan gabungan Pasadan-Basij milik Iran berhasil menembus garis depan pasukan Irak yang sebelumnya dianggap tidak bisa ditembus & memecah pasukan Irak di utara & selatan Khuzestan sehingga pasukan Irak terpaksa mundur.
Bulan Mei 1982, Iran berhasil merebut kembali wilayah Khorramshahr. Dalam pertempuran di wilayah tersebut, Irak kehilangan 7.000 tentara, sementara Iran 10.000 sehingga menjadikan pertempuran itu sebagai salah satu pertempuran paling berdarah dalam inisiatif serangan balik Iran. 

Sejak kemenangan tersebut, Iran berganti menjadi pihak yang menekan Irak & pada bulan Juni berhasil mendapatkan kembali seluruh wilayahnya yang sebelumnya dikuasai oleh Irak.

Saddan Hussein yang melihat bahwa moral pasukannya sudah terlanjur runtuh akibat serangkaian kekalahan melawan Iran pun menyatakan akan segera menarik seluruh pasukannya dari Iran & menawarkan gencatan senjata kepada Iran. Tawaran gencatan senjata itu mencakup pembayaran ganti rugi perang sebesar 70 juta dollar AS oleh negara-negara Arab. Iran menolak tawaran gencatan senjata tersebut & menyatakan bahwa mereka akan menyerbu Irak & tidak akan berhenti sampai rezim yang berkuasa di Irak digantikan oleh rezim pemerintahan republik Islam.

3.  Tahun 1982-1988 : Penyerbunan oleh Iran
Bulan Juli 1982, Iran melancarkan serangannya ke kota Basra, Irak, di bawah kode sandi "Operasi Ramadhan". Dalam serangan tersebut, puluhan ribu anggota Basij & Pasdaran mengorbankan diri mereka dengan berlari melewati ladang ranjau untuk memberi jalan bagi tank-tank di belakangnya di mana selain menghadapi bahaya ranjau, mereka juga dihujani tembakan artileri pasukan Irak. Irak berhasil mencegah Iran merengsek lebih jauh berkat kegtangguhan persenjataannya di garis pertahanan, namun Irak juga harus kehilangan sejumlah kecil wilayah karena dikuasai Iran.

Keberhasilan Iran memukul balik Irak & berbalik menjadi negara penyerbu membawa kekhawatiran tersendiri bagi AS yang memutuskan untuk membantu Irak sejak tahun 1982. Presiden AS Ronald Reagan menyatakan bahwa AS akan berusaha dengan cara apapun untuk mencegah Irak kalah. Bantuan AS - beserta negara-negara sekutunya - ke Irak yang diketahui mencakup bantuan teknologi, alutsista, & intelijen. Dukungan untuk Irak juga datang dari Uni Soviet & Liga Arab.

Kemudian, Iran berpikir bahwa Irak bisa direbut dengan melacarkan serangan besar-besaran dari berbagai front. Maka pada tahun 1983, Iran melakukan 3 penyerbuan besar yang disusul 2 penyerbuan lainnya dengan mengerahkan ratusan ribu personil tentaranya. Iran sempat berhasil menembus garis pertahanan Irak, namun Irak berhasil memukul balik Iran dengan melakukan serangan udara mendadak secara besar-besaran. Hingga akhir tahun 1983, tercatat 120.000 personil Iran & 60.000 personil Irak tewas dalam peperangan.

Irak berusaha memaksa Iran menghentikan perang & menuju meja perundingan dengan berbagai cara. Di awal tahun 1984, Irak membeli sejumlah alutsista baru dari Uni Soviet & Perancis. Tak lama kemudian, Irak melakukan serangan udara ke sejumlah kota dengan persenjataan barunya itu. Irak berharap Iran merasa tertekan & kemudian menerima tawaran dari Irak untuk berunding di tempat netral, namun nyatanya Iran tetap menolak tawaran berunding dari Irak.

Iran yang kehilangan begitu banyak personilnya akibat sejumlah penyerbuan yang gagal sebelumnya belum mengendurkan serangan. Bulan Februari 1984, Iran menggelar "Operasi Fajar (Operation Dawn) 5 & 6" yang ditargetkan ke kota Kut al-Amara dengan tujuan memotong jalur perairan yang menghubungkan Baghdad & Basra. Dalam kedua operasi militer itu, Iran mengerahkan 500.000 personil Basij & Pasdaran.

Pertempuran dalam Operasi Fajar sekaligus menjadi seperti head-to-head kekuatan militer yang dominan di masing-masing negara. Iran unggul jumlah tentara tapi kekurangan alutsista pendukung macam pasukan udara & artileri, sementara Irak kalah jauh dalam hal jumlah tentara tapi unggul dalam hal alutsista. Periode antara tanggal 29 Februari hingga 1 Maret merupakan salah satu episode pertempuran terbesar dalam Perang Irak-Iran di mana dalam pertempuran itu, masing-masing pihak kehilangan 20.000 tentaranya.

Iran kembali melancarkan agresi militer antara akhir Februari hingga Maret 1984 di bawah kode sandi "Operasi Khaibar" dengan memakai sejumlah serangan pendobrak ke Kota Basra. Agresi militer tersebut berujung keberhasilan pasukan Iran merebut Pulau Majnun yang kaya minyak. Irak sempat melancarkan serangan balik untuk merebut wilayah tersebut - termasuk dengan memakai senjata kimia. Namun, pasukan Iran tetap berhasil mempertahankan pulau tersebut hingga menjelang akhir perang.

Walaupun berada pada posisi tertekan, pada tahun 1985 Irak masih sempat melakukan penyerbuan balik ke Iran dengan menyerang Tehran & kota-kota penting di Iran lainnya usai mendapatkan bantuan finansial dari negara-negara Arab sekutunya & bantuan alutsista terbaru dari Uni Soviet, Cina, & Perancis. Serangan Irak tersebut tidak membawa perubahan yang signifikan dalam arah peperangan & sekalipun wilayahnya diserang, di tahun itu Iran tetap melakukan penyerbuan ke wilayah Irak di bawah kode sandi "Operasi Badr".

4.  1984-1988: Perang Tanker
Tahun 1984, Irak - yang baru mendapat bantuan pesawat tempur Super Etentard terbaru dari Perancis - melakukan operasi militer di laut mulai dari muara Shatt el-Arab hingga pelabuhan Iran di Bushehr. Target dari operasi militer tersebut adalah semua kapal yang bukan berbendera Irak di wilayah operasi militer, baik itu kapal berbendera Iran maupun kapal netral yang dari atau menuju Tehran. Tujuannya adalah untuk memblokade ekpsor minyak Iran & mempengaruhi ekonominya sehingga Iran mau berunding dengan Irak. Kebijakan militer Irak tersebut lalu mengawali babak baru dalam perang yang dikenal sebagai "perang tanker".

Jika ditelusuri, sebenarnya perang tanker sudah dimulai sejak tahun 1981 di mana pasukan laut Irak saat itu menargetkan titik-titik penting milik Iran di laut seperti pelabuhan & kilang minyak. Dalam operasi militernya di laut tersebut, Irak lebih banyak memakai angkatan udaranya untuk melakukan serangan. "Perang tanker fase I" tersebut berlangsung selama 2 tahun setelah baik Irak maupun Iran kekurangan armada kapal untuk meneruskan operasi militernya. Baru pada tahun 1984, Irak memutuskan untuk kembali melakukan operasi militer di laut sekaligus mengawali babak baru "perang tanker fase II".

Perang tanker fase II dimulai ketika Irak menyerang kapal berbendera Yunani di sebelah selatan Kepulauan Khark pada bulan Maret 1984. Iran lantas membalasnya dengan menyerang kapal-kapal berbendera Kuwait di dekat Bahrain & Arab Saudi di perairan Arab Saudi sendiri sekaligus memberi peringatan bahwa jika Irak tetap nekat melanjutkan perang tanker, tak akan ada kapal milik negara Teluk yang selamat. Suatu ancaman yang dampaknya tidak ringan karena berpotensi melumpuhkan aktivitas pengangkutan minyak mentah di kawasan tersebut.

Upaya Irak untuk memblokade jalur transportasi minyak Iran gagal melumpuhkan ekonomi Iran karena ketika Irak memblokade kawasan teluk, Iran hanya memindahkan pelabuhannya ke Kepulauan Larakdi dekat Hormuz sehingga aktivitas ekspor minyaknya relatif tidak terganggu. Di lain pihak, justru Irak yang perekonomiannya terancam setelah Suriah, sekutu Iran saat itu, memblokade pipa minyak Irak ke Mediterania sejak tahun 1982. Sebagai antisipasinya, Irak mengalihkan aktivitas ekspor minyaknya lewat Kuwait & jalur pipa minyak baru dibangun melewati Laut Merah serta Turki.

5.   1987-1988: Ikut Campurnya Amerika Serikat.
Situasi perang tanker yang semakin membabi buta karena ikut menargetkan kapal-kapal tanker dari negara-negara yang netral membuat Kuwait meminta bantuan pihak internasional pada tahun 1986. Uni Soviet adalah negara pertama yang merespon dengan mengirimkan kapal-kapal perangnya untuk mengawal kapal tanker Kuwait. Kebijakan Uni Soviet lalu diikuti oleh AS pada tahun 1987 yang sebenarnya sudah didekati Kuwait lebih dulu.

Faktor pendorong utama ikut campurnya AS dalam Perang Irak-Iran sebenarnya disebabkan karena kapal perangnya, USS Stark, ditenggelamkan oleh pesawat tempur Irak sehingga 13 awak kapalnya meninggal. Irak meminta maaf kepada AS sambil mengatakan bahwa itu adalah kecelakaan & permintaan maaf Irak diterima oleh AS. Ironisnya, sesudah insiden itu AS justru menyalahkan Iran dengan alasan Iranlah yang menyebabkan peperangan semakin berkobar. Tuduhan AS lalu diikuti tindakan AS mengirim armada lautnya untuk mengawal kapal-kapal tanker milik Kuwait yang mengibarkan bendera AS.

Tujuan utama AS dalam penerjunan armada lautnya di sekitar Teluk adalah untuk mengisolasi Iran & menjaga agar kapal-kapal bebas berlayar di sana. AS baru melancarkan serangan langsung ke Iran dengan menghancurkan kilang minyak Iran di ladang minyak Rostam setelah pasukan Iran menenggelamkan kapal tanker Kuwait berbendera AS, Sea Isle City. Setahun kemudian, tepatnya bulan April 1988, AS kembali menyerang kilang minyak & kapal-kapal perang Iran setelah kapal perangnya, USS Samuel B. Roberts, tenggelam akibat ranjau laut Iran.

Tanggal 3 Juli 1988, kapal perang AS, USS Vincennes, menembak jatuh pesawat sipil Iran sehingga seluruh penumpang & awak pesawatnya tewas. AS berdalih bahwa pasukannya salah mengira bahwa pesawat sipil tersebut adalah pesawat tempur Iran karena tidak mengidentifikasi kan dirinya ke kapal perang sebagai pesawat sipil & pesawat tersebut berada di perairan umum. Klaim AS tersebut dibantah oleh Iran & sumber independen lainnya seperti bandara Dubai bahwa pesawat tersebut sudah mengidentifikasikan dirinya ke kapal AS sebagai pesawat sipil melalui radio & pesawat itu masih berada di perairan Iran.

6.   Tahun 1988: Gencatan Senjata dan Pasca Perang
Antara bulan April hingga bulan Agustus 1988, arah pertempuran mulai kembali ke arah Irak di mana Irak berhasil meraih beberapa kemenangan penting atas Iran. Dalam pertempuran pada kurun waktu tersebut, Irak juga berhasil merebut sejumlah besar alutsista milik Iran & menguasai kembali Semenanjung Al-Faw serta Kepulauan Majnun yang kaya minyak. Perang akhirnya berakhir setelah Iran menerima Resolusi Dewan Keamanan PBB 598 & secara resmi mengakhiri perang yang sudah terjadi selama 8 tahun pada tanggal 20 Agustus 1988.

Perang Iran-Irak membawa kerugian besar bagi kedua belah pihak, baik dari segi material & korban jiwa. Jumlah kerugian material bagi masing-masing negara diperkirakan mencapai 500 juta dollar AS. Sebagai akibatnya, pembangunan ekonomi menjadi terhambat & ekspor minyak kedua negara terganggu. Jumlah kerugian lebih besar harus ditanggung Irak yang selama perang memang aktif mencari pinjaman uang untuk menambah alutsista.

Tidak diketahui secara pasti berapa jumlah korban tewas dalam Perang Irak-Iran. Beberapa sumber memperkirakan bahwa jumlah korban tewas Irak mungkin mencapai 200.000 jiwa lebih, sementara Iran mencapai 1 juta jiwa sebagai akibat dari taktik militer Iran yang banyak mengorbankan tentaranya untuk berhadap-hadapan langsung dengan moncong senjata musuh. Jumlah tersebut belum termasuk mereka yang meninggal kemudian akibat luka parah & penyakit, termasuk akibat penggunaan senjata kimia Irak yang berdampak jangka panjang.

Selain kerugian materi & korban jiwa, tidak ada perubahan berarti pasca perang. Wilayah-wilayah yang menjadi bahan sengketa statusnya kembali seperti sebelum perang & batas antara kedua negara juga tidak banyak berubah. Wilayah perairan Shatt al-Arab contohnya, tetap dibagi menjadi milik kedua negara dengan batasnya adalah titik terdalam pada perairan. Pasca perang, kedua negara juga melakukan normalisasi hubungan bilateral.


C.     Usaha Perdamaian oleh PBB
Perperangan yang terjadi antara Iran dan Irak tidak terjadi tanpa ada yang mengahalangi. PBB misalnya, badan perdamaian dunia ini pun turut andil dalam upaya perdamaian kedua negara ini, dengan mengambil beberapa langkah sebagai berikut:


1.   Setelah sidang Dewan Keamanan PBB pada tanggal 28 September 1980 di New York telah meinta kepada kedua belah pihak menghentikan peperangan dan permasalahan kedua belah pihak diselesaikan di meja perundingan. Mereka meminta Irak mundur dari tempat-tempat yang diduduki di Iran. pihak ketigapun telah disediakan seperti Presiden Aljazair, Chadli Benjedid, Presiden Pakistan, Jenderal Zia Ul Haq, ketua Organisasi Palestina (PLO) Yasser Arafat, Sekretaris Jenderal Organisasi Konferensi Islam (OKI), Habib Chatti. Tetapi kedua belah pihak menolak tawaran tersebut.

2.   Dalam proses penyelesain Perang Irak-Iran, Dewan Keamanan PBB telah mengeluarkan Resolusi No.598 pada tanggal 20 Juli 1987. Resolusi ini berisi usulan untuk dilakukannya genjatan senjata antara Irak dan  Iran. Iran menolak usulan tersebut dan hanya mau menerima apabila Irak dinyatan sebagai pihak aggresor. Sedangkan Irak mau menerima resolusi dengan syarat pihak lawan juga harus berbuat yang sama.

3.   Pada akhir Juli 1988, Iran menyatakan kesediaanya untuk menerima usul genjatan senjata seperti yang tercantum dalam Resolusi DK PBB No.598. Iran mendapat kompen sasi dari Irak sebesar 150 juta dolar AS pertahun.

http://aryamukticandra.blogspot.no/2013/04/a.html?showComment=1431370557923#c1598647551889227860


respon hsndwsp:

Alhamdulillah kebetulan saya terdampar di blog ini ketika mencari tau "Konferensi OKI" dimana dulu saya pernah mendengar bahwa kapan saja negara-negara yang penduduknya mayoritas Muslim, baik di Timur Tengah maupun di benua Asia - Afrika, senantiasa ditolak oleh Arab Saudi dan negara-negara bonekanya ketika negara lain mengusulkan untuk menggunakan "senjata minyak bumi" agar negara-negara Arab tidak selalu kalah dalam menghadapi Israel yang mendapat dukungan negara-negara Barat.

Realitanya bukan saja negara-negara Barat yang menguntungkan Israel tetapi juga Arab Saudi cs. Justeru itulah Israel yang cetek wilayahnya tidak pernah terkalahkan. Alhamdulillah Israel mampu dikalahkan oleh "Hizbullah Libanon" dalam "perang 33 hari". Kemenangan Hizbullah atas Israel mengingatkan kita pesan Allah dalam Qur-an: "…Orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah, berkata: "Betapa banyak terjadi golongan yang sedikit mampu mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar." (Q.S Al Baqarah: 249).

Israel memang negaranya kecil tetapi AS, Eropa dan Arab Saudi cs menjadi support utama terhadap Israel, sementara Hizbullah Libanon sendirian, kecuali RII dan Suriah bersamanya, namun disebabkan Hizbullah sudah benar Imannya sebagaimana Imannya RII, mereka mampu mengalahkan Israel dalam perang 33 hari.

Demikian juga Iran yang sendirian tidak mampu dikalahkan Irak kendatipun seluruh dunia berdiri dipihak Irak. Lalu bayangkan andaikata AS, Inggeris, Perancis dan Uni Sovjed pluss Cina tidak ikut campur, cita-cita Imam Khomaini agar republik Islam Irak akan mampu berdiri sebagaimana Republik Islam Iran yang sangat brillian.

Fokus kita adalah "Saudi Arabia", sebab negara ini sudah terlanjur dianggap "negara Islam". Hanya orang-orang yang mampu berfikir sebagaimana pesan Allah swt dalam Qur-an: "....afala ta'qilun?....afala yatazakkarun?" lah yang mampu memahami bahwa Arab Saudi adalah negara Hypocrite dibawah penguasa bani as Saud. Sesungguhnya Arab Saudi adalah negara "Hypocrite berbaju Islam". Justeru itulah banyak kaum muslimin yang fanatik buta tidak mampu menganalisa bahwa tidak pernah kalahnya Israel dimasa lampau bukan disebabkan kuatnya negara tersebut, tetapi disebabkan Arab Saudi cs (kebanyakan negara-negara boneka Arab Saudi sama hypocritenya), memihak Zionis Israel. Para fanatik buta dengan mudah masuk perangkap media-media hypocrite yang macam cendawan dimusim hujan di medan Internet, macam "Arrahmah". 

Ketika bangsa Palestina dibantai Zionis Israel, Arab Saudi cs (baca seluruh negara di Timur Tengah, kecuali RII, Hizbullah Libanon, Suriah dan Irak), diam seribusatu bahasa.. Ketika Arab Saudi cs mengirimkan teroris wahabi takfiri untuk meluluhlantakkan Suriah dengan dukungan AS, Eropa dan Zionis Israel, neagra-negara Timur Tengah juga diam seribusatu bahasa. Demikian juga sekarang ini saat Arab Saudi cs membombandir Yaman, semua negara yang menjadi boneka Arab Saudi sepakat menyerang rakyat Yaman yang ingin melepaskan diri dari penguasa mereka yang despotik. Semoga via catatan saya yang singkat ini, kaum muslimin jeli melihat persoalan Timur Tengah, tidak lagi termakan fitnah Arab Saudi cs, Aaamin ya Rabbal 'aalamin. (hsndwsp di Ujung Dunia)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar