Sabtu, 02 Februari 2013

JUSTERU ISLAM FUNDAMENTALISLAH YANG MURNI DAN KAFFAH.





FANATIK DAN EXTEREM ADALAH DUA SIFAT YANG DIMILIKI RASULULLAH SAWW DIMANA FANATIK BERMAKNA ISTIQAMAH (BACA TEGUH PENDIRIAN), SEMENTARA EXTREM BERMAKNA MUJADDID
(BACA BERSUNGGUH-SUNGGUH)
hsndwsp
Acheh - Sumatra


ISLAM FUNDAMENTALIS JUSTERU ISLAM MURNI DAN KAFFAH. KITA PATUT BANGGA KALAU DISEBUT ISLAM FANATIK DAN EXTREM ASAL BUKAN FANATIK BUTA




Bismilaahirrahmaanirrahiim

Widyanto! Rasanya anda pernah saya lihat dulu di Acheh, tetapi itu bukanlah hal yang pen ting untuk dibicarakan disini. Dalam kesempatan ini saya ingin memberikan beberapa hal yang perlu digaris bawahi, dalam menanggapi tulisan saudara. Ketika sauda ra berbicara bahwa saudara khawatir munculnya alumnus pesan tren yang "sangat kaku" dalam memahami Islam karena panda ngannya sudah terpola pada "dogma" tertentu...sehingga tercip tanya manusia-manusia Islam eksklusif bahkan cenderung 'fun damentalis' & 'khawarijisme', tepat sekali tetapi ada satu hal yang perlu digarisbawahi yaitu istilah Fundamentalis. Anda ha rus hati-hati terhadap beberapa istilah yang digunakan pihak ka um modernis untuk mendiskreditkan Islam yang murni atau Is lam sejati atau Islam Kaffah atau Islam Fundamentalis.

Selain istilah Fundamentalis yang dipropokasikan pihak yang ti dak bertanggung jawab hingga terkesan negatif, masih ada be berapa Istilah lainnya. Diantaranya "Fanatik" dan "Extrem". Ke dua istilah ini, demikian menyebalkan bagi mereka kalau tidak ki ta katakan benci. Ketika kita analisa tulisan-tulisan mereka sa 'at melavelkan istilah fanatik dan extrem itu, ternyata mereka justru mengalamatkan kedua istilah tersebut kepada komunitas Islam Murni atau Islam Kaffah atau Islam Fundamentalis. Pas tinya yang berpandangan tendensius itu adalah orang-orang yang anti kepada Islam murni. Mereka itu boleh jadi orang-o rang non Moslem atau orang yang menamakan diri Islam tetapi masuk prangkap sekuler.

Setelah kita analisa kemana istilah tersebut mereka alamatkan, kita juga musti melihat istilah tersebut dalam khazanah Islam itu sendiri. Ternyata disana akan kita lihat bertolak belakang 180 derajat dengan apa yang telah dicerna oleh orang-orang yang mengaku Islam itu sendiri, dimana mereka sangat bangga kalau mereka disebut sebagai kaum modernis. Modernis bukan lah berarti modern tetapi kebarat-baratan. Ternyata Fanatik dan Extrem adalah dua sifat yang harus dimiliki para Rasul di antara sifat-sifat terpuji lainnya, dimana sudah barang pasti pa tut kita miliki sebagai ummahnya yang sami'na waata'na kepada Allah dan RasulNya.

Fanatik bermakna teguh pendirian, dimana dalam khazanah Is lam disebut Istiqamah. Sedangkan extrem bermakna bersung guh-sungguh, dimana dalam khazanah Islam disebut Mujaddid. Jadi sifat istiqamah dan mujaddidnya suatu komunitas Islam dipelintirkan pihak modernis dengan istilah fanatik dan extrem. Andaikata pihak modernis yang biasanya mendapat support pe nguasa Taghut Zalim dan Hipokrit, sanggup menggusur kedua si fat tersebut dalam suatu komunitas Islam, pastikan tidak ada lagi orang-orang yang berjuang untuk pembebasan dari System Zalim yang sedang menjerat existensinya itu. Justru itu kita pa tut bangga kalau sudah dikatakan orang fanatik dan extrem, tinggallagi kita jangan sampai masuk dalam golongan fanatik bu ta. Sifat fanatik buta ini umumnya dimiliki oleh orang-orang yang hanya belajar Islam dari satu mazhab saja hingga menutup rapat-rapat terhadap mazhab lainnya sebagaimana yang sedang disorot saudara Anton Widyanto tersebut. Kalau saudara Anton Widyanto punya kesempatan, ada baiknya dibuat penelitian ke Dayah-dayah supaya memahami persis kenapa mereka jadi fa natik buta . Menurut pengalaman saya selama 3 tahun mengajar Tarekh, Siasah fatanah dan Idiology Islam di Dayah Paloh Pi die, sikap fanatik buta itu memangnya sudah menjadi Mursyid yang ditanam para guree agar murid mereka tetap pada mazhab yang dimiliki sang guru. Ironisnya mereka tidak mengajarkan Mazhap syafi'i benaran, yang toleran terhadap mazhab lain nya.

Islam itu bagaikan meteor yang lepas dari induknya demikian besar dan murni namun yang sempat kita saksikan dengan mata kepala demikian kecil yang sampai ke Planet Bumi kita ini. Orang -orang yang berafala ta'qilun dan afala yatazakkarun memahami persis kalau yang aslinya ketika lepas dari induknya bukan se besar yang disaksikan di Bumi. Demikian jugalah agama Islam ke tika menempuh jarak yang demikian jauh dan demikian lama, sempat berakomulasi dengan berbagai perspektif filsafat dan a gama lain dalam perjalanannya, bahkan ketika tiba di suatu ko munitas tertentu. Maka kita tak perlu heran kalau banyak kita saksikan Islam yang sudah terkontaminasi dengan Hindu misal nya, seperti di Hindunesia, termasuk Acheh. Begitu juga Islam moderat yang sudah terkontaminasi dengan ajaran sesat lain nya. Sesungguhnya penyakit yang lebih parah untuk membung kem Islam Murni bukan itu tetapi persekongkolan Fir-aun, Ka run, Hamman dan Bal'am. Justru itu persoalan di Acheh - Suma tra tidak musti terfokus kepada Dayah saja Anton Widyanto. Saudara harus melihat persoalan Acheh dalam kontek System. Jadi system Zalim dan Hipokritlah yang telah membuat Acheh demikian rujam sejak jaman Soekarno sampai sekarang ini ma sih belum lepas dari "jeratan labalaba" Hindunesia Hipokrit. Kalau Acheh - Sumatra mampu melepaskan diri dari persoalan yang saya sebutkan tadi, barulah Islam di Acheh menjadi cemerlang kembali, yang berarti bangsa Achehnya yang akan cemerlang seperti jaman "dahulu".

Kesimpulannya, sebagaimana istilah fanatik dan extrem, Funda mentalis juga penuh bias dalam kacamata orang Islam moderat yang tidak modern tapi kebarat-baratan. Justru komunitas Islam yang murni, sejati dan kaffahlah yang termasuk Islam Fundamentalis. Islam Funamentalis adalah Islam yang sangat kuat dan mantap Platformnya, 'aqidahnya dan Idiology Islam nya. Semoga saudara tidak ikut-ikutan seperti anggapan orang moderat tadi, kecuali memang saudara sudah masuk perangkap moderat itu sendiri.

Billahi fi sabililhaq
hsndwsp
di Ujung Dunia


Otodidak <[EMAIL PROTECTED]> skrev: OPINI 260207 insti tut agama
Menjamurnya dayah di Aceh tentu akan sulit di pertanggung jawabkan kredibiltasnya apabila hal itu sebuah euphoria belaka! Penulis khawatir munculnya alumnus pesantren yang “sangat kaku” dalam memahami Islam karena pandangannya sudah terpo la pada “dogma” tertentu...sehingga terciptanya manusia-manusi a Islam eksklusif bahkan cenderung 'fundamentalis' & 'khawari jisme'... > Dayah & Pendidikan di Aceh>

Anton Widyanto Mahasiswa Program Doktor
Pascasarjana IAIN Ar-Raniry
Darussalam - Banda Aceh.




 Untuk memahami Pendidikan Islam kaffah silakan klik disini: http://achehkarbala.blogspot.no/2011/09/pendidikan-islam-kaffah.html?showComment=1359792824772#c1805162318714763428http://achehkarbala.blogspot.no/2011/09/pendidikan-islam-kaffah.html





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar